Pagi ahad tadi tukang singkong dateng ke rumah nganterin jantung pisang

Saya tanya “Mang kok udah lama gak pernah keliatan ?”

“Oh saya baru pulang Umroh bu.. Hampir 2 bulan libur jualan ”
“Waah alhamdulillah sama siapa umrohnya pa.. Dibayarin siapa pa ?”

“Sama istri bu.. Berdua .. Bayar sendiri.. Saya nabung setahun.. Ambil paket yg 26 juta .. Hotel bintang 5..
Bisnya juga bagus

Saya kadang sebulan nabung 5 juta kadang 2 juta.. Yaah sebisanya aja..
Dikampung kita berangkat 6 orang sama tetangga”

Saya sampe mangaap denger pak Warji tukang singkong ini cerita
Hampir gak percaya
“Mang emang dari hasil jualan daun singkong gini bisa nabung segitu ?”

Sambil jongkok dia lanjut cerita..
“Bu saya tuh dirumah jualan sembako.. Lumayan sehari dapet 2 juta mah

Saya juga punya kontrakan 4 rumah

Tanah adalah 3000m²
Kemarin baru beli lagi 1000m²

Dari hasil tani tanah itu ini saya jualin daun singkong, bunga pepaya, jantung pisang
Yaah ngisi waktu..

Anak saya 3 udah pada nikah mereka usaha sepatu”

Makin bengong lagi..
Laah tajiran dia dari pada kita pelanggannya yg gayanya lebih rapih dan lebih bersih dari pak Warji

Makin kepo saya tanya lagi
“Mang jalanin usaha gini pernah pinjem ke Bank gak ?”

Matanya sambil sedikit mlotot ke saya
“Uuh teu meunang ku kyai buu (uuh gak boleh sama kyai bu)
Gak boleh dibawa ibadah..
Duit bank gitu mah ada bunga nya
Ngerusak itu bu.. !
Sama kyai saya gak boleh”

Waah..
Makin kagum aja sama tukang singkong yg keliatannya kotor tapi hatinya bersih imannya kuat..

Pak Warji salah satu orang kaya tanpa riba
Dia usaha gaya jadul banget.. Tapi bisa berangkat umroh hotel bintang 5.. Beli tanah gampang beut.. Jadi tukang singkong cuma pilihan ngisi waktu

Maluu .. Sekaligus bersyukur bisa ketemu beliau
Kalau istilah orang sunda mah
Katempo Kendor padahal Ngagembol
(keliatannya penampilan kendor padahal ngegembol duit)

Masya Allah barakallohu fiik paak

Kalau gak percaya hehehe.. Dia biasa nongkrong jualan di depan Danau Ciomas Permai Bogor

.

.

Leony Agus Setiawati

Founder & Direktur
AZKASYAH

Program CSR Azkasyah 1000 Sumur

Program CSR Azkasyah 1000 Sumur

Dalam upaya membantu keluarga pra sejahtera AZKASYAH menyisihkan 3% dari omzet sebagai ZIS (Zakat Infaq Sodaqoh). Program yang telah dilaksanakan diantaranya sunatan massal duafa, bantuan sarana fisik murah, santunan yatim dan duafa, serta Program 1000 Sumur. Program 1000 sumur yaitu bantuan pengadaan air bersih sumur bor untuk duafa, fasilitas air tempat ibadah & umum. Dana berasal dari penyisihan ZIS usaha dan donatur perorangan serta institusi.

Rangkaian kegiatannya adalah melakukan pendataan, sosialisasi, menerima pengajuan bantuan, survey, penggalangan dana, penggalian sumur, pemasangan mesin & paralon, Review & Improvement. Program ini telah dilaksanakan sejak 20 Maret 2016 di sekitar Kampung Bojongsari Ciapus dan Kampung Cipayung Lebak Sukaharja Bogor, dengan jumlah penerima bantuan (Mustahik) 27 keluarga, 1 mesjid, dan 1 pesantren, berkat bantuan 10 Donatur.

Jika Anda berminat bersedekah Air dengan mengikuti Program 1000 Sumur silahkan menghubungi :

PROGRAM CSR AZKASYAH 1.000 SUMUR

Program CSR Azkasyah 1000 Sumur

Departemen CSR Azkasyah, Ciomas Permai C-16 No 23 Bogor

No. Telp. 08111120608, email : leony.azka@gmail.com

No rekening an Leony Agus Setiawati

BNI SYARIAH : 0618518013, MANDIRI : 1330009763202

JUAL BELI SALAM DAN SYARATNYA

Oleh
Ustadz Kholid Syamhudi Lc

Istilah syar’i di negara ini berkembang pesat, khususnya yang berkaitan dengan dunia bisnis. Ini sejalan dengan perkembangan bisnis perbankan dan lembaga-lembaga keuangan syari’at. Istilah-istilah syar’i ini sebelumnya sangat jarang terdengar di telinga masyarakat umum. Diantara istilah itu adalah bai’us salam (jual beli dengan cara inden atau pesan). Bagi masyarakat umum, istilah bai’us salam terhitung istilah baru. Sehingga tidak mengherankan kalau kemudian banyak yang mempertanyakan maksud dan praktik sebenarnya dalam Islam.

Inilah yang mendorong penulisan artikel singkat ini. Semoga uraian singkat ini bisa bermanfaat bagi kita semua dan kaum Muslimin umumnya.

Didalam islam jual beli diatur dengan sangat detail dan rapih sehingga transaksi jual beli sebagai bentuk muamalah maaliyah yang dilakukan oleh manusia menjadi sebuah transaski muamalah yang di halalkan oleh Allah dan Insya Allah bentuk dari ibadah yaitu ibadah muamalah maaliyah yang berhubungan antara manusia dengan manusia dengan cara memperoleh harta.

Yang pertama jual beli didalam islam itu mempunyai aturan ada rukun dan ada syaratnya yang harus diperhatikan oleh seluruh muslim.

Jual beli didalam islam itu artinya tukar Menukar Barang yang berakhir dengan perpindahan kepemilikan. Misal dari si A memiliki Uang dan B memiliki Handphone, A akan memberikan uang kepada B dan B memberikan Handphone kepada si A.

Jual beli didalam islam ditinjau dari serah terima barang itu ada 4 :